Beri Pendidikan Pemilih Berbasis Keagamaan, KPU Konawe Selatan Harap Tercipta Kualitas Pemilu yang Menyejukan

Komisioner KPU Konawe Selatan Divisi Sosialisasi Pendidikan Pemilih Partisipasi Masyarakat dan Sumber Daya Manusia (Parmas dan SDM), Laode Darman S.Sos M.Hum saat melaksanakan Sosialisasi Pendidikan Pemilih Basis Keagamaan di Desa Andoolo Utama Kecamatan Buke, Senin (18/12/2023) malam.

Sultralive.com, Konawe Selatan – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Konawe Selatan melaksanakan Sosialisasi Pendidikan Pemilih Basis Keagamaan pada Pemilihan Umum tahun 2024 tingkat KPU Konawe Selatan.

Kegiatan Sosialisasi Pendidikan Pemilih Basis Keagamaan tersebut bertempat di Pura Wanasari Desa Andoolo Utama Kecamatan Buke Kabupaten Konawe Selatan. Kegiatan itu dihadiri Komisioner KPU Konawe Selatan Divisi Sosialisasi Pendidikan Pemilih Partisipasi Masyarakat dan Sumber Daya Manusia (Parmas dan SDM), Laode Darman S.Sos M.Hum, pemangku agama umat Hindu Desa Andoolo Utama, Kepala Desa Andoolo Utama, Suyanto, Sekretaris KPU Konawe Selatan, Aila S.Sos, Panitia Pemilihan Kecamatan (PPK) Buke dan pemilih milenial Desa Andoolo Utama.

Di kesempatan itu, Ketua Parisade Desa Andoolo Utama, I Wayan Besar mengapresiasi KPU Konawe Selatan yang telah memberikan kesempatan dilaksanakannya sosialisasi berbasis keagamaan di Desa Andolo Utama.

“Kami mengapresiasi KPU Konsel karena warga kami mendapatkan pendidikan pemilih. Semoga dengan ilmu ini dapat membawa perubahan terkait tahapan-tahapan pemilih yang bisa dimengerti,” ujar I Wayan.

Dia mengatakan dengan adanya sosialisasi itu dapat memberikan pendidikan untuk melaksanakan tahapan-tahapan memilih yang benar pada saat pemungutan suara pada Pemilihan Umum (Pemilu) 14 Februari 2024 mendatang.

Sementara itu, Komisioner KPU Konawe Selatan Divisi Sosialisasi Pendidikan Pemilih Partisipasi Masyarakat dan Sumber Daya Manusia (Parmas dan SDM), Laode Darman S.Sos M.Hum berharap organisasi keumatan atau tokoh agama dapat mensosialisasikan kepada warga lain terkait pendidikan pemilih yang tengah disosialisasikan.

BACA JUGA :  Resmikan Gedung Sekolah SD dan SMP Mowila, Bupati Surunuddin Bagikan Bantuan Paket Seragam Sekolah

La Ode Darman mengatakan sosialisasi pendidikan pemilih ini bukan saja dilaksanakan kepada tokoh agama hindu. Sebelumnya, kata dia, KPU Konawe Selatan telah melaksanakan sosialisasi ini di Pesantren yang ada di Kecamatan Buke saat momentum Hari Santri.

“Pentingnya sosialisasi dilakukan karena sangat penting pada proses pemilihan. Sosialisasi ini agar masyarakat tidak acuh pada proses Pemilu dalam menyalurkan hak pilihnya,” ujar Darman.

Dia menuturkan masyarakat punya hak konstitusional untuk menentukan pilihannya. Sehingga diperlukan kontribusi positif dalam menyalurkan hak pilihnya.

“Pendidikan Pemilu berbasis keagamaan sangat penting, karena tokoh agama menjadi garda terdepan untuk menetralisir potensi memecah belah persatuan dan kesatuan. Demokrasi dapat berjalan dengan baik apabila pelibatan unsur tokoh agama secara langsung,” paparnya.

Darman menilai ruang pilihan harus dimanfaatkan dengan baik dan bijak. Peran penting tokoh agama dalam mengawal pemilu sangat strategis.

“Keterlibatan secara aktif tokoh masyarakat dan agama menjadi titik sumbu yang dapat kita gunakan dalam proses demokrasi sehingga berjalan sukses dan berkualitas. Keterlibatan aktif keumatan dan tokoh agama dalam proses demokrasi ke depan diharap dapat menciptakan kualitas pemilu yang menyejukan di Kabupaten Konawe Selatan,” harapnya

Penulis: Akbar
error: Content is protected !!